Ketika Pasien Anda Adalah Panglima Tertinggi, Yang Bisa Dikatakan Hanyalah “Yes Sir!”

Dalam kasus Dr. Sean P. Conley, dokter Gedung Putih dan dokter Angkatan Laut, pasiennya itu bos dan panglima tertinggi. Tidak menaati keinginan Trump bisa dilihat sebagai pembangkangan, salah satu pelanggaran tertinggi militer.

SALAMIBU— Apa yang terjadi di Pusat Medis Militer Nasional Walter Reed mengangkat kembali fakta bahwa sistem dokter militer memang menghambat transparansi dan hak publik untuk tahu. “Sebuah komisi harus dibentuk untuk mengevaluasi kembali praktik tersebut,” kata para kritikus.

Betapa tidak, bila upaya penyembuhan Presiden Trump di rumah sakit tersebut bagi banyak kalangan publik terasa laiknya main-main. Permintaan Trump yang berulang-ulang untuk dipulangkan dan penolakannya yang agresif terhadap betapa seriusnya virus corona menggarisbawahi masalah yang memang sangat tidak biasa: sang pasien itu memang bos para dokter yang merawatnya!

Dalam kasus Dr. Sean P. Conley, dokter Gedung Putih dan dokter Angkatan Laut, pasiennya itu bos dan panglima tertinggi. Tidak menaati keinginan Trump bisa dilihat sebagai pembangkangan, salah satu pelanggaran tertinggi militer.

Trump, seperti banyak presiden lainnya, memilih seorang dokter militer–yang telah lama dianggap sebagai pengurus kesehatan presiden yang paling nyaman dan tepercaya—yang akan menyimpan rapat dan ketat informasi medis yang ada.

Dr Conley, yang bertugas sebagai dokter darurat di Angkatan Laut AS sebagai seorang letnan, mengatakan pada hari Senin bahwa sementara Presiden “belum keluar dari hutan”, justru dia setuju dengan keputusan Trump untuk meninggalkan pusat kesehatan militer di Bethesda.

“Presiden telah menjadi pasien yang fenomenal selama dia tinggal di sini, dan dia bekerja erat dengan kami dan tim,” kata Dr. Conley pada konferensi pers di Walter Reed, di mana dia mengatakan Trump akan keluar. “Dia tidak pernah sekali pun mendorong kami untuk melakukan apa pun,” tambah dokter itu.

Meskipun umum bagi mereka yang bertugas di militer untuk dirawat oleh seorang profesional medis dari pangkat lebih rendah, hanya Presiden yang memegang gelar bos tertinggi dan–dalam kasus Walter Reed, secara teknis memiliki komando atas seluruh pusat medis. Seperti presiden lainnya, Trump tampak memilih seorang dokter yang akan menjaga riwayat status kesehatannya.

“Presiden membuat keputusan ini berdasarkan politik daripada urusan kedokteran,” kata Matthew Algeo, penulis “The President Is a Sick Man” dan buku lain tentang kepresidenan. Dan ada konflik inheren antara politik dan kedokteran.

Algeo mengatakan masalah tersebut telah begitu menghambat hak publik untuk mengetahui tentang kondisi presiden sehingga sebuah komisi harus dibentuk untuk mengevaluasi kembali bagaimana penghuni Oval Office menerima perawatan.

Trump jauh dari presiden pertama yang mencoba meremehkan kondisi medis, dan yang lain melangkah lebih jauh. “Hanya saja tim Trump sangat terluka dengan kondisinya yang kabur,” kata Algeo.

Abraham Lincoln sedang menderita cacar ketika dia menyampaikan Amanat Gettysburg, yang kemudian diremehkan oleh para pembantunya. Woodrow Wilson mengalami stroke yang ditutup-tutupi selama empat bulan dan sangat melumpuhkannya di akhir masa jabatan keduanya. Operasi kanker Grover Cleveland disembunyikan selama hampir seperempat abad. Franklin D. Roosevelt dan para pembantunya menyamarkan ketidakmampuannya untuk berjalan tanpa bantuan, akibat penyakit kelumpuhan, serta sejumlah penyakit serius di akhir hidupnya. Warren G. Harding memiliki masalah jantung yang tidak diungkapkan.

“Kesan saya adalah F.D.R. mungkin menyangkal betapa buruk kondisinya, ”kata Susan Dunn, seorang profesor humaniora di Williams College dan penulis buku tentang mantan presiden tersebut. “Itu adalah juga musim pemilihan untuk FDR, ketika kesehatannya memburuk secara dramatis. Mungkin Trump, seperti FDR, juga menyangkal tentang keseriusan penyakitnya. “

Dia mengatakan bahwa Trump telah “berperilaku tidak bertanggung jawab dan dengan sengaja mengabaikan tentang parahnya pandemi, krisis kesehatan masyarakat yang sebenarnya, dan desakannya untuk meninggalkan rumah sakit hari ini hanya menggarisbawahi perilakunya yang masih remaja dan mementingkan diri sendiri.”

Bentuk media modern, khususnya media sosial, membuat penyembunyian penyakit atau kemunduran menjadi jauh lebih sulit daripada generasi sebelumnya. Jadi, dokter Trump tampaknya telah memilih rute lain, mengaburkan detail dengan garis waktu yang tidak jelas dan bahasa yang tidak tepat.

Algeo berkata, misalnya, bahwa menolak penggunaan oksigen Tuan Trump “meng-ingatkan saya pada sandiwara Monty Python di mana salah satu kesatria yang salah satu kakinya terpotong, lalu satu kaki lainnya dibantu sebuah lengan berkata, “Ini hanya tergores.”

Hasil bersih dari rawat inap Trump adalah kebingungan yang meluas di antara mereka yang mungkin telah terpapar oleh presiden dan orang lain di sekitarnya yang telah dites positif terkena virus. Jangan juga lupakan perasaan umum bahwa perawatannya kurang dikoordinasikan oleh profesional medis daripada yang diterima para personel West Wing.

Yang lebih tidak biasa adalah tuntutan Trump untuk mencoba melanjutkan aktivitas normal ketika dia menderita penyakit yang sangat menular, penyakit yang sangat berbahaya bagi pria seusia dengan berat badan sebagaimana dirinya.

“Memiliki penyakit menular itu sendiri bukanlah alasan untuk menahan seseorang di rumah sakit,” kata Dr. Leana Wen, mantan komisaris kesehatan untuk kota Baltimore. “Tapi jika ada kecurigaan bahwa pasien dengan sengaja membahayakan orang lain, perlu ada diskusi tentang menahan pasien itu di rumah sakit yang bertentangan dengan keinginannya.”

Tetapi sebagian besar ahli sepakat bahwa presiden memiliki keputusan akhir atas perawatan mereka dengan cara yang tidak dilakukan oleh kebanyakan pasien yang masuk dan keluar dari militer. Keputusan tersebut akhirnya juga mencerminkan dokter yang berbicara tentang mereka di depan umum.

“Semua keputusan ini pada akhirnya berada di tangan presiden, dan itu menempatkan rumah sakit dan dokter pada posisi yang buruk,” kata David Lapan, mantan pejabat di Departemen Keamanan dan Pertahanan Dalam Negeri dan pensiunan kolonel Marinir. “Ketika para dokter keluar dan mengatakan hal-hal dalam konferensi pers yang dianggap tidak benar atau membingungkan, hal itu berdampak buruk pada dokter dan militer.”

[Jennifer Steinhauer/Sheryl Gay Stolberg/The New York Times]
No Comments Yet

Leave a Reply

Your email address will not be published.