Cek Kadar Gula Darah Lewat Gigi

SALAMIBU – Diabetes tipe 2 dialami jutaan orang di seluruh dunia. Peningkatan kadar gula darah dalam darah menjadi ancaman utama bagi penderita penyakit ini. Karena itu penting mendeteksi kadar gula seseorang. Salah satu caranya dengan mengecek gigi.

Gula memang sumber energi yang penting dan memberikan nutrisi bagi tubuh, tetapi jika terlalu banyak dapat menyebabkan kerusakan pada pembuluh darah yang memasok darah ke organ penting, sehingga meningkatkan risiko penyakit jantung dan stroke.

Mulut seseorang dapat menyimpan banyak petunjuk tentang kesehatannya secara keseluruhan dan jika melihat penumpukan plak di gigi, hal itu dapat menandakan kadar gula darah yang tinggi.

Diabetes memengaruhi kemampuan seseorang untuk memproses gula. Semua makanan yang dimakan kemudian diubah menjadi gula dan digunakan untuk energi. Pada diabetes tipe 2, tubuh berhenti merespons insulin yang mengakibatkan kadar gula darah tinggi, yang dapat menyebabkan masalah pada mata, saraf, ginjal, jantung, dan bagian lain dari tubuh.

Penumpukan plak di gigi bisa menjadi tanda awal kadar gula darah terlalu tinggi. Glukosa hadir dalam air liur di mulut, kata National Institute of Diabetes and Digestive and Kidney Disease. “Ketika diabetes tidak terkontrol, kadar glukosa yang tinggi dalam air liur membantu pertumbuhan bakteri berbahaya. Bakteri ini bergabung dengan makanan untuk membentuk lapisan lengket yang lembut yang disebut plak.

Disebutkan pula, plak juga berasal dari makan makanan yang mengandung gula atau pati. Beberapa jenis plak menyebabkan gigi berlubang atau berlubang. Jenis plak lainnya menyebabkan penyakit gusi dan bau mulut.

Masih menurut lembaga itu plak yang tidak dibuang mengeras seiring waktu menjadi karang gigi dan terkumpul di atas garis gusi. “Tartar membuat lebih sulit untuk menyikat dan membersihkan sela gigi. Gusi menjadi merah dan bengkak, dan mudah berdarah – tanda-tanda gusi yang tidak sehat atau meradang, yang disebut radang gusi.”

“Jika radang gusi tidak diobati, dapat berkembang menjadi penyakit gusi yang disebut periodontitis. Pada periodontitis, gusi terlepas dari gigi dan membentuk ruang, yang disebut kantong, yang perlahan-lahan menjadi terinfeksi.”

Untuk mengurangi risiko masalah gigi, sangat disarankan bagi seseorang untuk memantau kadar gula darahnya dan mengikuti instruksi dokter untuk menjaga kadar gula darah dalam kisaran target. Semakin baik mengontrol gula darah, semakin kecil kemungkinan terkena gingivitis dan masalah gigi lainnya.

Para ahli menyarankan, gosok gigi di pagi dan malam hari. Bahkan idealnya segera setelah makan dan ngemil. Para ahli juga menyarankan untuk menggunakan sikat gigi dan pasta gigi berbulu lembut yang mengandung fluorida untuk menghindari penggosokan yang kuat atau kasar, yang dapat mengiritasi gusi.

Bagaimana cara menurunkan kadar gula darah secara alami? Latihan fisik membantu menurunkan kadar gula darah. Sebaiknya latihan dilakukan 2,5 jam seminggu, kata NHS, lembaga pelayanan kesehatan Inggris. Latihan bisa berupa apa saja yang membuat berkeringat dan bernafas lebih cepat seperti, jalan cepat, menaiki tangga, melakukan pekerjaan rumah atau berkebun. [*]

No Comments Yet

Leave a Reply

Your email address will not be published.