Bagaimana peluang Anda meninggal akibat Covid-19? Kalkulator ini bisa beri petunjuk

ILUSTRASI. Para peneliti di Sekolah Kesehatan Masyarakat Johns Hopkins Bloomberg mengembangkan kalkulator daring yang dapat menjawab peluang seseorang meninggal akibat corona. REUTERS/Pavel Mikheyev

SALAMIBU – Miami Herald melaporkan, para peneliti mencatat kalkulator mereka tidak memperhitungkan semua faktor risiko yang dapat meningkatkan peluang seseorang meninggal akibat Covid-19, seperti pekerjaan yang terkait dengan risiko paparan tinggi. Pekerjaan ini termasuk petugas pemadam kebakaran, karyawan toko kelontong atau perawat, antara lain.

“Risiko seseorang juga akan sangat bergantung pada perilaku pribadi seperti menjaga jarak sosial, mencuci tangan, dan memakai topeng,” tulis tim tersebut di situs webnya. “Juga penting untuk diingat bahwa individu yang berisiko rendah terkena penyakit serius dan / atau kematian Covid-19, mereka masih dapat menularkan infeksi kepada orang lain yang berisiko tinggi.”

Kalkulator dibuat dengan kumpulan data virus corona dari beberapa penelitian, termasuk yang besar dari Inggris, dan dari data tingkat kematian yang dirilis Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit negara bagian.

Untuk menggunakan kalkulator ini, para pengguna dapat memulainya dengan memasukkan usia, kode pos, ras dan/atau kelompok etnis, jenis kelamin yang ditentukan saat lahir, tinggi badan, berat badan dan status merokok. 

Kemudian, para pengguna juga akan ditanya apakah  telah didiagnosis dengan kondisi seperti diabetes, asma, kanker, hipertensi, atau rheumatoid arthritis.

Jawaban para pengguna kalkulator adalah risiko mereka meninggal akibat Covid-19 dibandingkan dengan risiko rata-rata untuk populasi AS, yang diberi kode warna dan diberi label sebagai “risiko mendekati atau lebih rendah dari rata-rata, risiko cukup tinggi, risiko meningkat secara substansial, risiko tinggi, [atau] berisiko sangat tinggi.”

Para peneliti juga menemukan bahwa sekitar 30% kematian di Amerika terjadi hanya pada 1,6% populasi, menunjukkan “sejumlah besar kematian dapat dicegah dengan menargetkan sejumlah kecil individu berisiko tinggi,” menurut rilis tersebut.

Menurut hasil studi tersebut, laki-laki, orang hispanik, orang kulit hitam dan mereka yang memiliki riwayat obesitas, diabetes, kanker, tekanan darah tinggi, stroke, penyakit ginjal, arthritis, asma dan penyakit jantung lebih sering ditemukan pada kelompok berisiko tinggi. Demikian juga mereka yang berusia di atas 65 tahun.

(Sumber: Kontan Internasional (Barratut Taqiyyah Rafie)

Jangan lupa pesan ibu

Pakai Masker, Cuci Tangan Pakai Sabun, Jaga Jarak dan Hindari Kerumunan.

Selalu Jaga Kesehatan, Jangan Sampai Tertular dan Jaga Keluarga Kita.

SELAMAT HARI IBU TAHUN 2020

No Comments Yet

Leave a Reply

Your email address will not be published.